[cerita] Lampuku itu Aturan mu

Bismillah..

Alhamdulillah kali ini gw mau [cerita] tentang apa yang gw alami, lebih tepatnya curhat, sekali lagi gw bisa share diblog gw secara pribadi gw lebih lega, gw gak perlu ngasih tau orang kalo gw punya masalah, tepat! Karena gw tipe orang yang suka menyendiri, dan sulit untuk menceritkan masalah gw, gw lebih nyaman gw simpan dan gw tulis, biasanya gw tulis dibuku khusus, tapi karena udah punya blog 2 tahun yang lalu dan jarang aktif gw putuskan gw isi dengan kehidupan gw yang gw rasa bisa gw baca di lain waktu tanpa harus kehilangan data karena tercecer atau terkilo *seperti buku.

Kali ini langsung aja ke masalahnya, kali ini menimpa lampu depan motor gw, yups.. lampu motor gw itu aneh, gw sendiri belum ketemu masalahnya dimana, kadang kadang itu nyala, tapi kadang kadang mati, indikasi awal gw kira di Kabel, Aki sampe Kiprok! Tetep aja, masih ada yang konslet nah, dimana letak konsletnya?.. akh, lupakan saja deh.. jangan sampe gw bilang itu motor udah tua, udah ada 12 tahun dah motornya tapi belum tua tua juga mungkin gw yang gak bisa jaga, dan harus ekstra dalam merawatnya, gw pake motor itu sebenernya untuk memudahkan gw kuliah dan pulang ke tangerang saja, gak lebih, tapi karena ada aturan baru dari pemerintah + kroni (pengusaha lampu) yang menyuruh ke bawahan (polisi) untuk melakukan sigap terhadap kendaran yang tidak menyalakan lampu di siang hari! Nah, lampu gw mati dan dan gw gak mau terulang lagi ketangkep basah, tidak menyalakan lampu di siang hari!. Gw udah pernah kena tilang gara gara lampu, masih inget kan blog sebelumnya, pengadilan 40 rb? Nah itu dia, dimana gw 2 minggu setelah menulis judul blog diatas di tilang gara-gara lampu, padahal malamnya masih bisa nyala, sekali lagi gw bilang lagi lagi, ketika gw periksa gw bongkar! Gak nyala tuh lampu, yaudah gw biarin sampe sekarang tuh penyakit lum ketemu, gw pengen bawa kebengkel, gw gak bisa, duit dari mana coy? Minta ke orangtua, huft… malu gw kalo harus minta terus di umur gw yang hampir menginjak 22thn akhir bulan desember ini, tragis! Jika harus gw minta, nadah terus, terkadang gw diemin, tapi orangtua gw terlalu peduli, dan akhirnya terkadang orangtua gw suka ngasih duitnya langsung! “Sana kebengkel”, bapak gw suka getu, ya, kali ini berbeda father biar aja gw naek mobil gw mau cari something yang bisa gw gunain buat maksud gw sendiri, benerin motor itu.

Lampuku itu aturanmu, yups lampu motorku harus selalu menyala pagi-siang-sore-malam di jalan raya protokol baik di jakarta, surabaya, bandung, bogor dan kota-kota besar lainnya. Tapi maaf pak polisi lampuku itu aneh, tapi gw sayangkan pak polisi menjawab… maaf oh, mas mahasiswa, itu sudah aturan maka kami siap menegakkan aturan mas mahasiswa, begitu bunyinya. Hems… BODOH setuju aja, harusnya ada peringatan donk kalo gak nyala, ini mah surat tilang keluar aja, BEGO kali, di luar negeri aja ada peringatan, huft! Duit bukan apa apa kata pepatah lama, pepatah baru malah berkata, dengan apa apa butuh duit, coyyyy.

Yah, intinya neh lampu gw udah ada 3 minggu belum bener juga karena gw yang benering dan gak gw bawa kebengkel, karena gw mau yang cek ne motor pake duit gw, bukan duit orang tua, malu gw, mau taro dimana neh muka? Udah 22thn masih minta keorang tua, yaudah mulai minggu ini gw ke kampus PP naek mobil, kalo udah kemaleman ya, terima nasib, gw harus berjalan dari ciputat-podok cabe, ya, hitung hitung olah raga malam hari, bukan pelit atau tidak mau naek ojek, tapi yang ada malah tekor gw kalo harus bayar ojek yang biaya makan gw tiap minggu kisaran 100rb – 150rb.

Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: